RS Pancaran Kasih “Diduga” Abaikan Orang Sakit

873
Dua perawat Rumah Sakit Pancaran Kasih Manado (ist)

Manado, MP

Pelayanan Rumah Sakit Pancaran Kasih Manado milik Gereja Masehi Injili di Minahasa (GMIM) di Manado Sulawesi Utara (Sulut) dinilai buruk oleh warga.

Apa pasal? Calon pasien yang datang ke rumah sakit itu, karena sakit yang sangat serius, tidak disambut dengan tepat oleh pihak rumah sakit.

Arya Kourong lewat akun media sosialnya menuangkan kekecewaannya dengan kata-kata disertai rekaman video yang diambil saat kejadian.

“Ijin boleh mo ba tanya?? Apakah Nanti Gawat skali baru bisa di layani di @RS.Pancaran Kasih(padahal nda ada kasih),” keluh Kourong.

Terlihat dalam video, usai memberikan alasan penolakkan, kedua perawat pergi begitu saja meninggalkan pasien yang tengah menderita kesakitan.

Dikatakan Kourong, neneknya sempat muntah darah di rumah dan mengalami pusing. Tapi perawat menyampaikan bahwa dokter minta pasien dilihat dulu apakah parah.

“Awal ceritanya qt ada antar tpe oma karena ada muntah darah dirumah kong so rasa pusing skali..pas sampe di pancaran kasih qt minta security ambe akg kursi roda.. Kong abis itu perawat kaluar kong dia bilang “DOKTER BILANG MO LIA DLU KATA KALO PARAH”,soalnya full. Padahal tpe oma so siksa ada ba tahan di oto..,” keluh Arya lagi.

“Itu perawat pertama cuma maso kong dia pangge dpe tmg perawat yg pake masker di video for jelaskan bahwa full(istilahnya yg pertama nda mampu jadi cari tmg). Sedangkan turun dari oto saja tu pasien belum… Klo full harusnya nda ada kata bilang “mo lia dlu kalo parah,” tutur Kourong pada Selasa (28/8) 2018.

Lebih lanjut, dikatakannya, karena ditolak di rumah sakit tersebut, Kourong pun melarikan neneknya ke Rumah Sakit Umum Prof. Kandouw Malalayang.

“Akhirnya qt bawa ke RS prof kandou…walaupun full di ugd mar tetap drg trima dengan sopan dan ramah..
Klo memang pancaran kasih full at least kan bisa di periksa dlu lah….,” pungkasnya.

Arya berharap kejadian yang dialami oleh neneknya tidak terulang lagi pada orang lain.

“Semoga tidak terjadi lagi kejadian rupa bgni.. Ini hanya sepenggal rekaman yg sempat qt ambe.., ” tutup Kourong (Iswan Sual)