Skandal Seks 300 Pendeta AS, Vatikan Malu dan Sedih

314
Ilustrasi (ist)

Vatikan, MP

Vatikan menyatakan malu dan sedih atas pengungkapan para pendeta Katolik Roma di Pennsylvania melakukan pelecehan seksual terhadap sekitar 1.000 orang selama tujuh dekade, ketika keuskupan Amerika Serikat (AS) bersumpah untuk melibatkan para ahli non pendeta dalam penyelidikan pelecehan.

Vatikan bersumpah akan meminta pertanggung jawaban para pendeta dan uskup yang masih memangsa anak-anak di bawah umur. Juru bicara Vatikan Greg Burke mengatakan pejabat gereja harus mematuhi semua undang-undang tentang melaporkan dugaan pelecehan kepada pihak berwenang seperti dikutip dari Reuters, Jumat (17/8/2018).

Pada hari Selasa, Pennsylvania merilis sebuah laporan yang diikuti penyelidikan dua tahun terhadap pelecehan seksual oleh sekitar 301 pendeta yang berusia 70 tahun. Laporan itu berisi contoh-contoh grafis tentang anak-anak yang dipersiapkan dan disiksa secara seksual oleh para imam.

Pada hari Kamis, uskup AS meminta Vatikan untuk menyelidiki tuduhan pelecehan seksual terhadap mantan Uskup Washington, Kardinal Theodore McCarrick. Vatikan tidak secara langsung menanggapi permintaan mereka.

Paus Francis menerima pengunduran diri McCarrick pada bulan Juli setelah para pejabat Gereja Amerika mengatakan tuduhan bahwa ia melakukan pelecehan seksual terhadap seorang bocah berusia 16 tahun hampir 50 tahun yang lalu adalah kredibel dan terbukti. McCarrick adalah kardinal pertama yang masih hidup atas kehilangan topi merah dan gelar.

“Tujuan menyeluruh dalam semua ini adalah perlindungan yang lebih kuat terhadap pemangsa di Gereja dan siapa saja yang akan merahasiakannya, perlindungan yang akan membuat para uskup mencapai standar transparansi dan akuntabilitas tertinggi,” kata Kardinal Daniel DiNardo, ketua Konferensi Uskup Katolik AS dalam sebuah pernyataan.

Para uskup mengatakan mereka akan menciptakan cara baru untuk melaporkan tuduhan pelecehan seksual oleh anggotanya dan untuk klaim yang diselidiki tanpa campur tangan dari para uskup yang mengawasi para pendeta yang dituduh melakukan pelecehan seksual. Mereka mengatakan akan melibatkan lebih banyak anggota gereja yang bukan pendeta tetapi memiliki keahlian dalam penegakan hukum atau psikologi.

Nick Ingala, seorang juru bicara untuk Voice of the Faithful, sebuah kelompok yang dibentuk untuk mempromosikan suara paroki setelah skandal pelecehan muncul, mengatakan itu adalah hal menggembirakan bahwa para uskup ingin membentuk proses peninjauan independen. Tetapi ia merasa skeptis bahwa itu akan berhasil.

“Saya tidak tahu bagaimana mereka akan menyelesaikannya,” kata Ingala.

“Saya selalu ragu untuk memberikan kepercayaan 100 persen kepada rencana apa pun yang diajukan uskup berdasarkan pengalaman di masa lalu,” imbuhnya.

Laporan grand jury Pennsylvania adalah bom terbaru dalam skandal yang meletus ke panggung global pada 2002, ketika Boston Globe melaporkan bahwa selama beberapa dekade, para pendeta telah melakukan pelecehan seksual terhadap anak-anak, sementara para pemimpin gereja menutupi kejahatan mereka.(sindonews.com)